Sabtu, 02 Juni 2018

IBLIS ITU AHLI IBADAH

Umrah
Umroh

Apa sebenarnya pengertian Umroh? Umroh itu bisa diartikan sebagai berkunjung. Sedangkan dalam Islam, umroh diperluas artinya menjadi berkunjung atau beribadah ke Mekkah.

Dalam hadis, Rasulullah Saw juga mengabarkan keutamaan Umroh, "Dari umroh ke umroh adalah penghapus dosa antara keduanya”.

Layaknya ibadah -apalagi berkunjung ke tanah suci- maka kita harus melepaskan sifat-sifat keduniawian, karena yang dikunjungi bersifat spiritual.

Sifat-sifat keduniawian itu timbul karena nafsu dalam diri manusia. Karena itulah dalam ibadah, kita seharusnya menjadi orang yang pasrah dan berserah karena akhirnya kita mengetahui bahwa diri ini sejatinya kecil dan tak berguna..

Jadi ketika ibadah umroh dikecilkan artinya menjadi pertemuan politik, saya akhirnya mengakui bahwa sangat banyak manusia yang beribadah bukan karena ia ingin ibadah, tapi karena ia mempunyai agenda. Dan agenda itu selalu berkaitan dengan dirinya, dengan nafsu dirinya..

Pada model manusia-manusia yang terikat kuat pada duniawi, yang lekat dengan materi, ibadah hanyalah kuda tunggangan saja. Sebagai satu polesan di wajah bahwa ia adalah orang yang taat pada Allah.

Meski begitu ia akan sulit meninggalkan nafsunya, bahkan di tempat spiritual sekalipun. Pikirannya akan selalu sibuk dengan "apa yang akan kudapat" daripada "apa yang akan kuberi".

Tidak akan muncul wajah pasrah, apalagi berserah layaknya orang ibadah. Tetapi yang muncul hanyalah wajah curiga, bahwa inilah usaha terakhirnya, menyeret Tuhan pada kepentingan pribadinya.

Tuhan bukanlah Sang Maha baginya, tetapi sebuah komoditas yang diperdagangkan, karena merk dagang "Tuhan" adalah merk yang paling laris di dunia..

Seperti anakku pernah bertanya, "Iblis apa bisa berkunjung ke Mekkah, pa ?"

Aku tersenyum. Kuusap rambutnya dengan sayang. "Nak, Iblis itu dulu sebenarnya bukan ahli maksiat. Ia justru ahli ibadah..."

Ah, sebentar lagi buka. Secangkir kopi sudah siap di meja ternyata.