Kamis, 23 Agustus 2018

SISI LEMAH GOPAY

Bluebird
Bluebird

Siang tadi saya kebetulan ada di daerah Mampang dan hendak berangkat ke suatu tempat. Seperti biasa saya pesan pake aplikasi Gojek, dan memesan Go BlueBird. Saya jarang pake uang cash karena terbiasa pake GoPay. Semua itu memudahkan saya selama di Jakarta, jadi tidak perlu lagi bawa mobil kemana-mana. Pusing ada ganjil genapnya.

Tunggu punya tunggu, ternyata taksi BlueBird yang saya pesan tidak datang, bahkan tidak ada komunikasi. Saya mengalah, oke saya telepon. Ternyata nomer telepon pun tidak aktif.

Ketika melihat aplikasi, saya kaget, karena di aplikasi sudah tertera bahwa taksi itu sudah "berjalan bersama saya". Lah, taksi dimana, saya dimana, kok bisa saya sudah diangkut oleh pengemudi? Dan saya lihat di aplikasi Gojek, taksi tidak beranjak ditempatnya, tetap disitu saja.

Karena terburu-buru, saya cegat taksi lain dan saya berangkat ke tujuan.

Dalam perjalanan saya cek isi GoPay saya, ternyata sudah berkurang. Yah, sebenarnya tidak seberapa, tapi bagi saya ini pencurian. Inilah kelemahan GoPay, tidak mampu mencegah ketika driver sudah menyedot isi GoPay.

Saya yakin banyak orang yang seperti saya. Hanya mungkin karena jumlah yang disedot tidak seberapa, jadi malas komplainnya. Saya juga begitu awalnya, tapi mikir, ah siapa tahu saya bisa berbagi pengalaman serupa.

Itu pengalaman hari ini, jadi was-was kalau ada driver nakal yang melakukan hal yang sama. Untuk sementara saya pakai cash dululah, biar aman. Masih untung cuman kena 23 ribu, bayangkan kalau saya pake ke Bandara, yang bisa habis lebih dari 100 ribu rupiah.

Tadinya mau salahin Jokowi, biar kekinian. Kan enak, lempar ke Jokowi, habis perkara.

Udah ah, tidur dulu. Pengen gaya terbalik mirip kampret malam ini, tapi kok susah. Apalagi terbalik sambil seruput kopi, lebih parah.

Heran, para kampret kok jagoan yaaa.