Rabu, 07 November 2018

KENAPA SAYA MALAS NONTON GUNS AND ROSES..

Musik
GNR
"Bang, gak nonton Guns and Roses?".

Begitu seorang teman bertanya. GnR memang akan main di Jakarta tanggal 8 November nanti. Dulu saya senang sekali dengan grup ini. Album pertamanya Appetite for Destruction bahkan jadi album wajib waktu remaja.

Gaya gitaris Slash dengan rambut kriwil dan celana ketat jadi mode para penyanyi rock pada masa itu. Pokoknya top dah kalau menyangkut grup satu ini. Belum lagi lagu abadi November Rain yang selalu diputar di dalam mobil sambil dinyanyikan keras-keras dengan nada memelas seolah paling menderita di dunia. Kadang bagi yang belum dapat jodoh, pake ada acara menetes airmata..

Tapi sekarang, melihat body Axl Rose yang tembam dengan guratan wajah yang sama sekali tidak ganteng apalagi gagah, rasanya kok malas menontonnya. Axl tampak sangat tua di usianya yang ke 56 tahun ini. Slash juga tampak sudah tidak enak dilihat. Dan yang pasti, performing stage mereka tidak seperti videonya dulu yang rancak dan lompat sana lompat sini. Suara Axl juga sudah tidak melengking seperti dulu..

Lalu apa yang harus dilihat ? Mendingan nonton video lamanya aja..

Beda sekali dengan performa Iron Maiden waktu datang ke Indonesia 2011 lalu. Mulai Bruce Dickinson, Steve Harris sampe Adrian Smith performa mereka tetap performa penyanyi rock idola. Bodi mereka tidak berubah. Musik mereka tidak melunak. Nontonnya serasa kembali muda.

Kalau nonton Guns n Roses, baru masuk stadion aja udah berasa lelah. Sudah penyanyinya tua, penontonnya pasti banyak yang tua juga. Entar banyakan "salim tangan" pas di stadion ketemu mbah-mbah yang dulu gondrong sekarang mendadak jadi ulama..

Entah kenapa dari dulu pikiran saya selalu protes, "Kenapa grup-grup terkenal itu baru ke Indonesia ketika sudah tua, sudah tidak laku dan bernafaspun susah ?" Kenapa tidak saat mereka muda dan jaya sehingga saya bisa berjingkrak-jingkrak sambil headbanger bersama teman sekomplotan.

Lha, Queen saja sampe Freddie Mercury mati gak pernah datang ke Indonesia. Tapi filmnya "Bohemian Rhapsody" nomer satu disini. Apa yang salah ??

Yang salah adalah karena kita masih dianggap negara berkembang. Beda dengan Jepang misalnya, yang selalu jadi tujuan utama grup band terkenal untuk tur selagi mereka jaya. Bahkan sama Brazil aja kita kalah padahal sama-sama susah.

Ini saja si Coldplay ditunggu-tunggu gak datang ke Indonesia. Masak saya nanti harus nonton Chris Martin dalam posisi pake kursi roda, badan rapuh, tangan gemetar dengan kulit kisut ketiup angin berkibar ? Oasis belum kesini malah udah bubar..

Indonesia, Indonesia.. Negeri elok amat kucinta..

Tapi lumayanlah, setidaknya kalau dengar Bahar Smith yang suaranya serak-serak jebret waktu ceramah, udah berasa nonton Sepultura.

Ngopi dulu ahh..