Selasa, 28 Maret 2017

AHOK : SYIAH ALIRAN ANEH

Pilkad DKI Jakarta
Pilgub DKI Jakarat
Sore ini saya ketawa sendirian. Mendadak whatsapp saya dibanjiri video Ahok ketika berbicara di acara mata Najwa.

Perkataannya begini, "..di masjid Raya Daan Mogot, kita membawa Islam yang rahmatan lil'alamin, takmirnya membawa khutbah yang sejuk. Islam Nusantara. Bukan Wahabi bukan Syiah. Bukan yang aneh-aneh.."

Dan entah kenapa, teman-teman saya yang Syiah mendadak kebakaran jenggot. Mereka menuduh Ahok "menistakan" Syiah, karena menganggap Syiah adalah aliran yang aneh.

Satu kali putar saja, saya bisa mengerti maksud Ahok. Tapi untuk meyakinkan, saya putar rekaman video itu 3-4 kali dengan kesimpulan yang sama.

Saya bingung, "Apa yang aneh ya?".

Ahok 100 persen betul dalam pandangan saya. Masjid di Indonesia - terutama yang berada di bawah naungan pemerintah - memang seharusnya dikelola oleh model Islam Nusantara. Islam yang sejuk dan rahmatan lil'alamin atau rahmat bagi alam semesta.

Dan Islam Nusantara itulah yang mayoritas di Indonesia, yang selama ini dikawal oleh Nahdlatul Ulama dan Muhammadiyah.

Adapun ketika Ahok bilang "bukan yang aneh", karena tidak banyak muslim di Indonesia yang mengerti apa itu "Syiah" dan apa itu "Wahabi". Karena itu wajar di pandangan muslim awam, Syiah dan Wahabi dianggap aneh.

Saya jadi bengong aja melihat teman-teman Syiah yang kebakaran jenggot. Lha salahnya Ahok apa?
Kalau misalnya di masjid Raya Daan Mogot itu tiba-tiba takmirnya dari Syiah, sedangkan muslim awam tidak paham apa itu Syiah, bukankah itu malah menjadi senjata untuk memfitnah Syiah? "Wah, masjid Syiah nih..".

Dan karena banyak yang tidak mengerti Syiah itu apa, mereka kemudian gampang di provokasi bahwa Syiah itu sesat. Dan yang kena selain Pemprov DKI, tentu yang bermazhab Syiah.

Sedangkan yang Wahabi, karena memang ajarannya yang radikal, dakwahnya yang frontal sampai mengkafirkan orangtua Nabi Muhammad SAW.

Dan kedua aliran ini jelas dipandang "aneh" oleh mayoritas muslim awam di Indonesia yang tidak tahu apa itu Syiah dan apa itu wahabi. Mereka tahunya Islam saja, sesuai apa yang mereka dapat dari orangtua dan guru mereka.

Sebenarnya -buat saya- Ahok malah ingin meredam isu Syiah dan Wahabi di Indonesia dengan membawa Islam Nusantara sebagai rujukan. Meskipin Ahok belum tentu paham apa itu Syiah dan apa itu Wahabi, tetapi ia pasti sudah mempelajari bagaimana isu Syiah dan Wahabi menjadi isu utama untuk dibentrokkan di Irak dan beberapa negara Timur Tengah.

Lalu, dimana salahnya?

Sesudah saya telusuri videonya, saya baru paham karena yang mengupload adalah seorang Syiah anti Ahok. Dan saya makin ketawa keras.

Jelas-jelas dibelakang Anies itu Wahabi semua, mulai dari Abu Jibril sampe PKS. Lha dia protes ke Ahok, tapi dia Syiah yang satu barisan sama Wahabi.

Hebat bener koh Ahok. Baru pertama tercatat dalam sejarah Islam sesudah berabad-abad lamanya, Syiah dan Wahabi yang biasanya seperti air dan minyak, menyatu dan bergandeng tangan.
Saya angkat secangkir kopi untuk Ahok dan sekaligus saya telpon teman di Irak.


"Wan, ente kalo pengen Wahabi ma Syiah gak bentrok di Irak, bilangin ke pemerintah lu bawa Ahok ke sono. Pasti mereka gandengan kayak unta pacaran..". Seharusnya yang tersinggung itu para jomblo. "Syiah ma Wahabi aja gandengan, elu kapannn?".