Kamis, 09 November 2017

OH, MUNAROH

Wahabisme
Qoute Gus Mus
“Anda mengadu domba sesama muslim. Nasrani dan Yahudi tertawa terbahak-bahak!!”. Wah, banyak banget komentar begituan ketika saya membongkar kedok kaum khilaf-ah ah-khilaf itu. Inbox saya penuh dengan omongan lebay kayak gitu.


Apa salah nasrani dalam kasus ini? Mereka bahkan tidak banyak yang tahu apa yang terjadi, malah mengira “kok Islam sukanya gontok-gontokan gini..”.

Apalagi nyalahin Yahudi. Emang berapa orang sih Yahudi di Indonesia? Parno bener ma nasrani dan yahudi.

Yang suka nanya gituan bahkan gak sadar. ISIS itu membawa agama apa? Dan siapa yang dibunuh oleh mereka? Islam, kan?

Taliban itu membawa agama apa? Siapa saja penduduk di Afghanistan yang mereka bunuhi? Sama-sama Islam, kan?

Saudi itu memborbardir Yaman, ribuan wanita dan anak-anak tewas. Apa agama mereka? Apa bukan sama-sama Islam?

Lalu, melihat fakta itu, apa itu tidak mungkin terjadi di Indonesia? Bahwa Islam akan bentrok dengan Islam juga?

Kalau hanya melihat dari sisi agama saja, memang “kaum buih di lautan” tidak akan pernah mengerti, bahwa apa yang terjadi di Suriah, Afghanistan, Yaman, itu bukan masalah AGAMA. Tuh, dah dikasi hurup kapital biar melek. Tapi masalah penguasaan wilayah.


Kenapa yang dipake agama Islam, bukan yang Kristen apa yang Yahudi?

Karena orang Islam banyak yang masih goblik dan tolil. Agama cuman sebatas aksesoris. Gampang dibodohin. Ngeliat orang cuman sebatas jenggot ma santunnya doang, langsung takluk kayak opa-opa dapet perawan.

Wong jelas-jelas HTI itu ingin mengimpor konflik luar ke Indonesia, kok ya ustad-ustadnya di belain. Jangan bodoh.

Di Suriah itu banyak orang Islam yang bodoh, yang membela ISIS eh akhirnya mereka sendiri kena gorok duluan.

Di Afghanistan, mereka yang Islam mengelu2kan Taliban, eh mereka duluan yang dilempar dari ketinggian.

Lha, disini HTI mau dibelain, apa supaya mereka bisa satu waktu bisa mengundang ISIS atau Taliban untuk menggorok leher elu, emak lu, anak lu, bokap lu?


Makanya jadi muslim tuh harus pintar, mata melek, wawasan luas, biar gak mudah dibohongin setan berbaju ulama. Banyakin ngopi sambil baca sejarah, jangan banyakin micin. Selain berbahaya buat keseimbangan otak, ntuh si buntil juga ntar layu sebelum berkembang.

Jadi jangan lagi bilang, “anda mengadu domba sesama muslim”, karena muslim beneran bukan domba jadi gak mungkin bisa diadu. Alquran menegaskan berkali-kali supaya pake akal, akal, akal.. biar tidak jadi seperti umat buih lautan..

Udah segitu dulu, Munaroh... Gua mau jalan kaki dulu ke tanah abang. Disana pejalan kaki pake ganjil genap. Kebetulan biji gua genap, jadi boleh liwat.

Celuputtttt...